Pengalaman Pertama Ngurusin Kitten (Anak Kucing)

Kalian semua pada suka sama kucing gak? Banyak banget loh orang yang suka dan gemes banget sama hewan satu ini (walaupun banyak juga yang gak suka sih).

Yah, selain anjing, kucing memang hewan yang banyak dipelihara manusia.

Dan berhubung di Indonesia mayoritas masyarakatnya menganut agama Islam, kebanyakan orang di Indonesia mungkin lebih memilih untuk memelihara kucing dibandingkan anjing.

Salah satu sebabnya sih karena dalam syariat agama Islam, memelihara anjing itu gak diperbolehkan selain dengan tujuan tertentu yang sudah diatur syariat.

Aku pun seneng banget sama hewan satu ini. Tapi gak juga kesampean buat ngurus kucing dirumah, padahal dari kecil pengen banget melihara kucing. Yah selain karena orang dirumah gak ada yang sesuka itu sama kucing (ada yang gak suka malah), jadi gak kesampean.

Tapi beruntungnya tahun tadi kebetulan ada satu induk kucing kampung/liar yang emang udah lama wara wiri di rumah kami (sekedar maem dan stay sebentar, nanti keluar lagi) gak berapa lama sekitar dua bulan an sejak itu, kucingnya lahiran di rumah (yeeeyyy!).

Untungnya juga anggota keluarga lain yang tadinya gak suka dan aku kira bakal ngusir kucing dan kitten ini, malah ngebiarin aja.

Tapi entah kenapa sang induk malah gak terlalu ngurusin anak-anaknya gitu. Karena emang kami gak berpengalaman dan gak tau cara merawat kucing apalagi anak kucing ini, takut takut kalo salah langkah dan nantinya berakibat fatal jadi kami biarin aja, cuma nyediain tempat buat mereka dan maem buat induknya.

Dan ini ngebuat aku nyesel sih, karena gak berapa lama mungkin karena gak keurus, anak-anaknya satu persatu matiiiii, kalo gak salah kemaren semua jumlah anaknya tiga ekor. Sedih sih, tapi ya gimana lagi ya.

Ngerasa nyesel dan bersalah juga karena saat itu gak bener-bener perhatiin dan ambil tindakan yang harusnya bisa dilakukan.

Tapi kemudian sejak saat itu, si induknya malah betah tinggal di rumah kami.

READ  Pengalaman Belanja Pertama di JD.ID

Dan gak berapa lama hamil lagi dan dua bulan berikutnya lahiran (yeeeyyy!!)

Alhamdulillah, gak kayak yang sebelumnya, induknya serius ngurusin anak-anaknya dan semuanya jumlahnya tiga ekor (lagi), sehat-sehat sampai umurnya udah sampe 6 bulan an.

Sejak saat itu aku lebih perhatian dan untungnya dengan kemajuan teknologi sekarang aku bisa dengan mudah searching dan cari tau tentang gimana ngurusin kucing dan anak kucing dengan baik.

Lagi sehat-sehat dan lucu-lucunya tuh ehhh yang satu ekor tiba-tiba sakit dan karena penanganannya mungkin keliru dan terlambat dibawa ke dokter, malah matiiii.

Nangis kejer banget kemaren pas liat si meow mati. Liat abah nguburin gak sanggup, hiks.

Tapi emang mungkin dia udah sampe umurnya, sebelum mati itu gelagatnya (yang baru kusadar, setelah meow mati) rada aneh. Dari pagi tu dia sendirian sembunyi di tempat yang jauh dari keramaian gitu. Siangnya dia pup, dan pup nya gelap gitu, setelah itu badannya keliatan lemes dan gak mau makan atau minum. Sampai malemnya dia masih dan keliatan lebih lemes dari siang tadi. Udah dicoba disuapin makan atau minum tetep gak mau, diminumin obat juga. Dan gak berapa lama dia mati malem itu.

Jadi sekarang tinggal dua ekor, sampai sekarang udah berumur delapan bulan an dan mereka alhamdulillah sehat-sehat aja, dan semoga kedepannya sehat wal ‘afiat terus (semuanya doakan ya) Aamiinn..

Ngurusin kucing atau hewan peliharaan itu emang butuh effort yang lumayan keras. Saat kita mantap pengen melihara peliharaan, kita juga punya tanggung jawab buat ngurusin mereka. Dari kebersihan, makanan, kesehatan, dll.

Jadi sekian dulu ya gaes, bye bye~

Tags:

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of